23 April 2018 • Selamat Malam

kopdar

Membangun Peradaban Baru Melalui Kopdar Merdeka

Halah, judulnya kayak judul skripsi. :))

Libur tiga hari membuat saya merasa terkurung di rumah. Bagaimana tidak, biasanya dari pagi sampe jam tiga full akses internet sedangkan di rumah jadi merasa miskin bandwith. Ya meskipun sudah dengar kabar dari juragan kalo internet mau di upgrade menjadi 2,5 Mbps tetep aja miskin bandwith kalo dirumah. Di rumah sebenarnya masih bisa menjamah internet meski harus bermediasi dengan HP cuma sebatas ber-YM aja.

Oke, kembali ke Kopdar Merdeka CahAndong. Jam sudah menunjukkan 14.50 saya masih ada di kantor karena harus menyelesaikan rencana strategis untuk satker tempat saya bekerja. Bete sih, udah semalem pulang jam dua malem paginya upacara eh malah dapet bagian bikinin rumusan yang akan dipakai juragan. Karena tidak mungkin saya berangkat kopdar pake seragam “wereng coklat” maka motor pun saya arahkan ke rumah untuk ganti kostum. Sebelumnya tidak lupa saya memesan kaos CA ke mas Adi ukuran “L” kalo S nanti dikira Superman.

Sampai di rumah ganti baju, tenteng tas, kamera langsung menuju ke TKP. Alamaaaak, sampai di Malioboro macetnya ampuuun. Udah gitu harus kena blokir mobil polisi (lagi-lagi saya bahas profesi yang satu ini) harus muter lewat Jl. Mataram, Pasar Beringharjo, dan sampailah saya di depan Benteng Vredeburg sesuai dengan kesepakatan bersama.

Karena tak melihat tukang parkir, motor pun asal saya taruh di atas trotoar. Menuju ke pintu masuk benteng tak terlihat seperti apa yang dikatakan Mas Zam, segerombolan anak muda yang ketawa-tawa ala CahAndong. Bagaikan mencari jarum dalam tumpukan jerami, cek phonebook ada no HP mas Didit, mas Adi. Hmm, coba hubungi mas Adi dapet jawaban “Maaf, nomor yang anda hubungi sedang diluar jangkauan area” *naroh HP-nya dimana bung?* ;))

Akhirnya mencoba hubungi mas Adi dan “Hallo” *iyes diangkat*. Pertama ketemu sama mas Adi dan mbak Yutie. Hmmm, kami bertiga pun sepakat mencari kawan-kawan CA yang lainnya menuju ke depan Kantor Pos Besar. Terlihat disana sekumpulan anak muda, dan yap akhirnya kutemukan orang-orang yang tadinya baru aku baca tulisan-tulisannya di dunia maya ada Didit, Zam, Amma, Dinni, Monik, mas Jaka, Arez, dan masih banyak lagi.

Kumpul di depan Monumen Serangan Umum 1 Maret

Acara salaman, perkenalan dan saya disambut kata-kata “Oooo, ini toh si Annots pabrik coklat!” Geli juga si padahal nama Annots sama sekali tak terilhami dari produsen makanan ringan dengan gambar burung itu.

Tak lama kemudian yang lain pun berdatangan seperti Toopics, Uthie, Ridho, Pepeng, mbak Unai bersama Mas Is dan si kecil Alip. Dan gojek ala CA pun keluar diikuti tawa yang meledak-ledak bagaikan tembakan salvo yang tak terdengar selama upacara penurunan bendera di Gedung Agung.

Well, setelah udah dirasa ngumpul semua dan tidak ada yang tertinggal kami pun segera meluncur ke sebuah tempat di bantaran kali Code. Ishoma pun berlalu lanjut ke perkenalan dengan dibumbui nama dan alamat blog masing-masing, yang kalo aku bisa sebut ini acara mejeng-mejeng (bukan jeng-jeng lho ya). ;))

Seperti sudah disampaikan di milis CA, acara malam itu pun kami tak lupa untuk sekedar berbagi kepada teman yang membutuhkan bantuan termasuk Didit yang sempat dicium bencong (kalo yang ini karena Didit butuh ga ya? Kok sampe dua bencong yang menyambangi, hehehe). =))

Dimeriahkan penampilan bencong

Kopdar, kali ini juga dicatat sebagai kopdar yang dihadari paling banyak anggota CA. Selain kopdar merdeka bisa dibilang ini juga merupakan “kopdar kembar”, tengok saja foto pasangan kembar kali ini, Uthie dan Dinni.

Si kembar Dini dan Uthie

Jam di HP menunjukkan pukul 20.30, saya pun pamit karena memang acara juga sudah selesai.

Sebagai penutup, saya akan menyampaikan liputan saya di daerah kediaman Kepala Desa Kokosan, Kecamatan Prambanan, Kabupaten Klaten *heleh kumplit koyo jamu* tempat saya tinggal.

Masih dalam rangka memperingati hari kemerdekaan, terlepas dari nilai-nilai rasa nasionalis yang ramai dibahas teman-teman di blognya masing-masing saya yakin penyelenggara sudah mencoba untuk menunjukkan semangat nasionalismenya. Ya lomba yang terkahir diadakan panitia “Panjat Pinang” alias “Penek Jambe”, sebuah lomba yang sudah sangat populer di Indonesia menggunakan media bambu/batang pohon pinang yang sudah dilumuri pelumas juga tergantung bermacam-macam hadiah di atasnya dan pesertanya dibagi dalam kelompok.

Lucu ketika melihat para peserta berusaha mencapai hadiah-hadiah yang sudah disediakan panitia. Tapi apa sebenernya filosofi yang bisa diambil dalam lomba ini?

Penek Jambe atau Panjat Pinang

Ya, kita bisa belajar tentang nilai kerjasama, satu visi dan rela berkorban. Bagaimana tidak, para peserta harus bekerja sama untuk mencapai puncak batang bambu dengan tinggi sekitar 8-10 meter ini. Hanya dengan celana, bertelanjang dada dan ada yang harus rela berdiri di tempat paling bawah untuk menjadi tumpuan teman tim yang di atasnya. Berat dan licin pasti tapi itu bukan lah hal yang bisa menghalangi perjuangan mereka, tentu saja ini didasari satu tujuan, satu visi dan misi yaitu hadiah-hadiah yang terdapat di puncak batang bambu. Komunitas CahAndong sepertinya juga harus memiliki nilai-nilai ini, kerjasama, rela berkorban dan memiliki satu visi dan misi yang harus dijalin antar anggota.

Kawan, masih banyak batu besar yang menghadang di depan kita, masih banyak jurang yang harus kita lewati. Apakah itu semua akan mengikis perjuangan pahlawan CahAndong yang sudah bersusah payah menjaga kemudi Andong agar sampai pada tujuan CahAndong?

Terlalu cepat untuk menyerah, masih banyak yang harus kita lakukan untuk Indonesia dimulai dari kota kita tercinta ini “Yogyakarta”. Kalo memang bukan kita yang bisa menikmati hasil perjuangan kita, pastilah anak cucu kita sendiri yang akan menikmatinya.

Dirgahayu Indonesiaku. Viva CahAndong!!!


25 Komentar

  1. iks

    Ooh itu toh yang dibilang kembarannya uthie…MIRIP !!!

    Gyahahahhaahaha…=))

  2. berlin

    Waow! nampaknya rame sekali acara ini! Jadi ngiri pengen ngikut! EH, trus yang dibahas apa ini? Tentang Baksos gimana?

  3. Blueais

    hueeeee … setelah kutunggu lama postingan ini akhirnya datang juga, tengkyuuu mas annots, lha … poto2ne kok sitik, albume nek ndi yak?

  4. matriphe

    @ Berlin: pengumulan dana sudah dilakukan, terus diserahkan langsung ke Mas Contong oleh Didit dan Ridlo. Soal jumlahnya nanti biar dilaporkan si Didit di milis.

  5. uthie

    apanya siy yg mirip?

  6. arya

    mirip, sumpah mirip tuh foto 2 cewek berjilbab =))

  7. ArezK

    Akhirnya seteLah ditunggu-tunggu, muncuL juga reportase ttg KopDar Merdeka CA Community…

    ViVa & Bravo CahAndong.org

    ====
    OOT :
    saya ikutan masang foto-nya yg ada disini ya… thanks

  8. kenz

    viva cahandong! maap ya, gak isa dateng, ada halangan tak terhindar :( btw untung kalian gak ikut nglayat.. lha wong, aku aja nyasar sampe jumapolo.. hakekeke…

  9. kai

    wew…. rame…..
    tapi kok ya nama eike ama tupic ga ditulis ya? *sok protes*
    pikoke CA emang pancen Oye!!

  10. Nisa

    HAHAHAHAHA!!! Mas Didit DICIUM BENCONG?? Masak??! =)) HAHAHAHAHA!!

  11. trienoer

    weeekkekeekkekek……=(
    ternyata ada yang labih telat yo…….tapi g pa2 broe beberapa hari kok nunggunya…hemmmmmm..ngobrol^ kok yang dibahas pas kopdar kmren g ad yaaa????..tp wuih ruame…bossssssss:P

  12. kian

    wuah selamatttt…rame ya…berapa orang yang hadir?..absennya kurang lengkap…halah opo ini…ahhh jadi pengen kopdar CA…kpan lagiii?….september awal ada ga…aq mo mudik neh..mudik 3 hari 3 kota….

  13. annots

    Yang nambahi kaya judul skripsi sapa yah???? Perasaan kemaren ga nulis deh. Tapi emang judul ini sengaja dibuat melihat, dst. menimbang dst. memutuskan pake judul itu karena pak kusir habis di wisuda.

    *Zam sebagai dosen pembimbing*

  14. mysyam

    bagaimana dengan regenerasi CA ? sudahkah ?

  15. Fa

    *mbaca laporan sambil ngiri karena ndak ikut*
    :(

  16. ekowanz

    namaku ga disebut :(( fotoku ga ada :((

  17. annots

    mas eko waktu itu ngumpet, jadi ga keliatan :D

  18. deep

    wakakaka…k… lah.. foto saya mana???? tapi gak papa yang penting kopdar teru..s.. >:)

  19. PriyayiSae

    @ekowanz: iyo jhe… namaku jg ga disebut, padahal malah urun mbay**i makan :))
    @deep: kw kudu siap2 ganti peran zam di CA, mergane kw jg meh ganti dupertiga peran zam d SIC :-p

  20. alif

    Fotoku mana om?

  21. tooooooooooopics

    wah.. saya berhasil mengumpet dari sinar blits kamera.. wakakakakakak…
    wes jan pokoke nek CA ngumpul.. terjadilah kerusuhan.. wakakakakak…..
    rame ing lambe rush ing gawe… wakakakakakak

  22. diditjogja

    heh!!
    ayo tuh….Nisa !! diem!!! jangan ketawa liat orang susah!!!
    :(

    *Mas Is asem tenan ok…..!! *

    sial!!
    kikodnya KOTABARU : lokasi dimana bencong itu beraksi..
    wer-ewer-ewer ceprot!!!!

  23. ria

    ngiriiiii ;-( ;-( :-( hikss…

  24. dinidini

    weits…weits….
    engga mirip kalee..
    kuwi sopo toh sing moto?!!

    btw,nama saia salah tulis tuh, hurup “n” nya satu saja, ok?!
    :D

  25. say

    gak rugi aku pulang kemarin tapi gara gara kemarin dah pulang weekend ini gak bisa pulang n gak bisa dateng ketempate mas boy. to mas boy maaf ya… besok nek pulang tak cium wes… asal gak ditabok nisa aja….


Silakan Berkomentar

:) :( :d :"> :(( \:d/ :x 8-| /:) :o :-? :-" :-w ;) [-( :)>- more »

ngasem