18 July 2018 • Selamat Malam

icip-icip

Nuansa Klasik Gudeg Pawon

Gudeg Jogja? Tentu sudah tak asing lagi. Makanan khas ini banyak sekali dan mudah ditemukan di setiap sudut kota Jogja. Makanan ini memang cocok disantap di segala suasana, mulai dari menu sarapan, makan siang, makan malam, hingga dini hari.

Penjual menu ini juga sangat banyak dan tersebar di seluruh penjuru Jogja. Mulai dari penjual kaki lima yang buka di pagi hari untuk menyuplai kebutuhan sarapan warga Jogja, menu high-level yang terkenal semacam Gudeg Wijilan dan Gudeg Barek, hingga warung lesehan di emperan toko yang tutup di malam dan dini hari.

Dari sekian banyak gudeg yang ada di Jogja, ternyata beberapa di antaranya memiliki keunikan dan ciri khas tersendiri. Salah satunya adalah gudeg pawon. Kali ini, kita akan mencicipi gudeg yang sangat terkenal dan legendaris tersebut.

Keunikan dari gudeg ini sebenernya bukan terletak pada menunya, bahkan boleh dibilang rasa gudeg beraliran putih ini ndak ada yang istimewa bila dibandingkan dengan gudeg-gudeg sejenis. Akan tetapi letak keunikannya adalah tempat dijualnya gudeg ini, yaitu di pawon atau dapur.

Gudeg Pawon

Tempat berjualan gudeg ini tidak seperti warung-warung pada umumnya. Karena memang tempat berjualannya di pawon alias dapur, maka kita harus jeli untuk menemukan tempat ini. Tetapi hal ini tidaklah sulit, karena tempat ini mudah dikenali, yaitu banyaknya kendaraan yang diparkir di depannya, mulai dari sepeda motor hingga mobil-mobil.

Lokasi gudeg ini berada pada Jalan Janturan, Glagah, Yogyakarta. Dari Jalan Kusumanegara, pada pertigaan di depan Toserba Pamela, belok ke selatan. Setelah melewati kampus UTY dan Ahmad Dahlan, maka Anda akan menemukan rumah yang di depannya banyak diparkir kendaraan, di situlah Gudeg Pawon berada.

Peta Gudeg Pawon

Nuansa klasik langsung terasa ketika memasuki dapur yang berdiri sejak tahun 1958 ini. Dari pintu masuk, di sebelah kiri dapat kita lihat tungku berbahan bakar kayu yang masih digunakan untuk memasak gudeg ini. Di sebelah kanan dapat kita temui kursi-kursi jika kita ingin makan sambil menikmati nuansa klasik yang tercipta.

Tungku kayu tempat memasak gudeg

Menengok ke atas, akan ditemui atap tanpa asbes yang berwarna hitam karena banyaknya jelaga yang menempel di atas langit-langit. Kesan dapur semakin kental ketika kita mendapati bumbu-bumbu dapur yang sengaja diletakkan di sudut ruangan.

Atap penuh jelaga

Bagi yang merasa pengap bila berada di dalam dapur, bisa keluar dan duduk di kursi yang disediakan di luar. Akan tetapi, nuansa klasik yang dirasakan tidak sedahsyat bila berada di dalam dapur.

Gudeg Pawon merupakan salah satu makanan khas dini hari, karena warung ini buka setiap hari pada pukul 23.30 hingga pukul 5 pagi. Tetapi biasanya sebelum pukul 5, gudeg ini sudah habis. Sehingga, bagi Anda yang kelaparan pada tengah malam atau dini hari, gudeg ini patut dicoba.

Konon, dulu penjual gudeg ini merupakan penjual gudeg keliling. Karena gudeg yang dijual sangat lezat, banyak orang yang tak sabar untuk menanti si penjual gudeg ini lewat, sehingga mereka kemudian sering datang ke dapur si penjual gudeg untuk membeli gudeg tersebut secara langsung. Kebiasaan inilah yang kemudian mengilhami Gudeg Pawon.

Hingga kini gudeg ini masih terkenal, walau rasa dari gudeg ini menurut kami biasa saja. Kemungkinan pembuat gudeg yang sekarang adalah keturunan dari ibu penjual gudeg perintis gudeg pawon ini, sehingga kelezatan gudeg pawon yang sekarang tidak sedahsyat gudeg pawon jaman dahulu.

Harga gudeg ini juga cukup murah, kami memesan gudeg dengan telur, harganya hanya 4.000 rupiah per porsi. Tetapi nuansa klasik yang diperoleh ketika menyantap gudeg ini merupakan nilai lebih dari gudeg ini.

Kesimpulan
Lokasi: mudah dijangkau walau agak tersembunyi, tetapi dapur bertata ruang tempo doeloe memberikan nuansa klasik yang khas dan tiada duanya
Rasa: biasa saja, ndak ada yang istimewa
Harga: murah


23 Komentar

  1. azis

    mas itu sebelum uad ketika kita dari pamela……….heheheheheheh

  2. ekowanz

    sluuurp…
    yang di depan mirotra gejayan itu juga enak..enak..enak :D

  3. bodi

    wah kesampaian juga yooo nyicip neng gudeg pawon …..

  4. cahyo

    wah…wajib nyoba ki…thanks infonya ya dab :-D

  5. amma

    waaah..aku tahu tempatnya. sering tak lewati 5 bulan kemarin kalo mo ke ananda.net
    cuma ga ngeh..weleeeh..

  6. tooooooooooooooooooo opics

    marai ngelih!!!!

  7. araw

    edan tenan wisata kuliner meneh, Zam kapan kita bisa wisata kuliner mangan sego abang bareng neng Semanu Gunung Kidul?

  8. arexelex

    ketoke kudu ngicipi ndono…seseuk ah…
    stm jetis kae yo enak lho sengsune….

  9. say

    wehhh keren marai ngiler… sem ning kene ra ono gudeg je…. sumpah ngiler aku…. besok kita kesana ya…

  10. pepeng

    perlu di cobah..!!!

  11. amma

    besok menuju kesana bareng-bareng yuukk…yang bayarin yang baru ultah :D *lirik ke Monik*

  12. ojoe

    wah.. saya sih hampir tiap hari kesana.. lha wong kerja malam terus je.. alias lembur..bur.. tempate enak ko.. apalagi klo dtg jam 2-an.. banyak cwe2 abis plg dugem :))

  13. Googoos

    kaya nya pernah lihat di TV ….

  14. tompelz

    wahh jare sedulur ku wingi maem nang kono enak..opo yo tenan po..nek pas luwwe kae yo opo wae enak mestine…suk di cobo lah nek nang jogya..

  15. Majid

    :x saking putune neng amuntai, kalsel, mbah prapto pripun kabare
    salam kagem mas bambang… saking Majid (mbah Wardi)

  16. aGoonG

    Gudeg pawon seperti yang diliput CA memiliki banyak nama seperti :
    1. Gudeg Gondol Maling
    (didepan pintu ada tulisan awas motor anda di gondol maling) dan
    2.Gudeg Setan
    (bukake jam 12 bengi)

  17. aGoonG

    Komentar :
    Lokasi: parkir kurang luas
    Rasa: biasa saja, cendenrung asin
    Harga: biasa tidak terlalu mahal
    Ngantri : lammmma …

  18. annisa

    waduh….~!Gudeg pawon nih bu’?wah klo aku mendengar gudeg pawon.aku selalu inget
    kampung halaman aku di jawa.soalx kan aku jarang pulang kampung.:(kalou aku mendengar cerita ini semua aku ingat ibu’ku di kampung,& klo di kmpung,aku kan sering banget makn gudeg.pokokx gk prnah telat deh..?

  19. nurrahman

    wew…yang suka dikunjungi artis yak..kayak di solo kan ada…namanya gudeg ceker….buka jam 12 malam juga. lokasi depan smu1 solo

  20. Bunda

    kemaren liat di Dorce Show, katanya si mbah yang bikin gudeg ini dulu pernah sakit, jadi ga bisa jualan ke pasar lagi. Eeeeeeeh, pelanggannya pada nyariin ke rumah. Jadilah akhirnya beliau jualan dirumah.
    Biasanya beliau masak gudegnya malem tuh, untuk dijual pas pagi. Tapi karena gudegnya keburu habis dibeli pelanggan yg dateng ke rumah, jadi ga dibawa kepasar lagi seperti biasanya,itulah kenapa warungnya buka tengah malem.

    Ayam kampung sih, katanya, pake ayam 10rban… wew…

  21. EDWIN JANTURAN

    :x

    sip gudeg janturan mak nyus…………………:x:)

    ayo jangan males makan dimalam buta

    serbu gudeg pawon…

  22. cimpluk

    akan ada generasi pengganti gudeg pawon…lokasi jalan gejayan-papringan…tunggu saja; revolusi rasa—sesuai dgn citarasa masa kini..generasi ke-3=d=d>

  23. cimpluk

    mendatang akan ada generasi gudeg ppawon di papringan-gejayan…revolusi rasa gudeg pawon yang sesuai dgn citarasa anak muda sekarang…tunggu saja…*-:)*-:)


Silakan Berkomentar

:) :( :d :"> :(( \:d/ :x 8-| /:) :o :-? :-" :-w ;) [-( :)>- more »

siliran